Nasihat & Renungan

gambar

PAWANA SEORANG PENDIDIK

Dulu aku sering tertanya-tanya.. sejauh manakah kekuatan seorang guru itu.

Well, guru adalah guru dan aku tak tahu sama ada aku mampu sentiasa mengingati guru-guruku..

Bagi aku..guruku tidak terhad kepada mereka yang mengajar aku sahaja Sepanjang hidup ini selama 20 tahun..aku telah berjumpa bermcam aneka manusia yang datang dengan pelbagai aneka ragam dan mereka telah mengajar aku.

Aku gemar melabel mereka ini pendidik, pendidik yang mendidik kehidupan aku dahulu dan sekarang

Mereka lemparkan kata-kata sinis..mereka mengajar aku erti sabar

Mereka tegur akan silapku..mereka ajar jalan benar

Mereka abaikan kewujudan aku..mereka ajar aku erti keteguhan

Mereka mengherdik hina aku..mereka ajar aku membina personaliti

Mereka menolong aku..mereka ajar aku erti kemanusiaan

Mereka memuji aku..mereka ajar aku siapa aku

Mereka ini pelbagai aneka, ragam, citarasa..yang ternyata jauh berbeza dengan aku..

dan ternyata kehadiran mereka ini melabel aku sebagai manusia

Sebagai manusia..Menjadi lebih manusia..Membentuk seorang yang manusia..

Guru oh Guru!

Usman Awang

Berburu ke Padang Datar
dapat rusa belang kaki
berguru kepalang ajar
ibarat bunga kembang tak jadi

Jika hari ini
Seorang perdana menteri berkuasa

Jika hari ini
Seorang raja menaiki takhta

Jika hari ini
Seorang Ulama’ yang mulia

Jika hari ini
Seorang peguam menang bicara

Jika hari ini
Seorang penulis terkemuka

Jika hari ini
Siapa sahaja menjadi dewasa
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
dengan lembut sabarnya
mengajar tulis baca .

Guru itu masih lagi di sini

Md Hadzrin bin Suleiman

Sektor Penilaian dan Peperiksaan,

Jabatan Pelajaran Negeri Johor.

&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&&

Guru itu masih lagi di sini

Menjaga benih yang mula tumbuh

Menyiram agar segar

Membaja agar subur

Memagar agar selamat

Dengan harap agar tumbuh merimbun.

Guru ini masih lagi di sini

Memimpin tangan memandu jalan

Menyisih duri yang bertaburan

Takut tertusuk di telapak

Menimbus tanah pada lopak

Agar tidak terpijak lecak.

Guru itu masih lagi di sini

Menutup lubang pecah yang bertambah

Tanpa menghirau letih dan lelah

Menampal dengan sabar dan berhemah

Agar ilmu tidak bocor melimpah.

Guru itu masih lagi di sini

Membuka dada mencurah rahsia

Pada kegelapan agar terang

Pada bodoh agar pandai

Pada musykil agar terurai

Membawa sinar dan harapan

Agar agenda negara dapat ditunai

Guru itu masih lagi di sini

Menjeling seribu rasa sedih

Pada semaian yang berpaling

Kerana tampak mereka masih memilih kaca

Dari mutiara yang disuapkan.

Guru itu masih lagi disini

Masih berdiri gagah , melangkah

Masih menguntum senyum

Walau dicaci

Walau dihina

Walau dimaki

Walau dicerca

Biarlah.

Kerana mereka masih cetek

Kerana mereka masih rabun

Kerana ubun mereka masih lembut

Lagipun segelintir cuma…

Guru itu masih lagi di sini

Melihat benih yang disemai

Tumbuh mekar menjadi pohon merimbun

Menghasil buah yang masak ranum

Memberi manfaat pada alam

Guru itu masih lagi di sini

Melihat benih yang disemai

Tunduk layu menyembah bumi

Mati dalam sesal

Guru itu masih lagi di sini

Senyumnya serentak di bibir dan di hati

Yang tak tercalit erti dendam

Walau tidak ikut ajaran

Atau ajarnya kurang

Yang ada hanya harapan

Agar benih terus subur….

Guru itu masih lagi di sini….

JANJI  GURU

************************************

Hidup seorang guru sungguh bahagia
Terkenang jasa diluput tidak
Tapi pena orang luar
Bila berbicara soal guru
Aku menjawab tenang

Orang kata guru itu payah
Siang pergi malam kerja
Aku kata guru itu mudah
Siang bergaji malam bahagia
Pagi tak pernah rugi
Malam tidurpun selesa

Orang kata guru itu penat
Gaji tak seberapa kerja berlambak
Aku kata guru itu rehat
Mengajar tak seberapa tapi penuh berkat
Kerja sekerat-sekerat pahala penuh sendat
Ilmu yang dicurah tak dapat disekat
Makin dicurah makin mendekat

Orang kata guru itu sungguh bosan
Setiap tahun muka sama setiap bulan
Aku kata guru itu singguh riang
Sekali berkata murid ketawa girang
Bila berjaya murid terus menjulang
Jasa bakti tak pernah hilang

Orang kata guru itu sepi
Dihumban ke dalam hutan seperti tiada penghuni
Lebih-lebih lagi Ulu Banat tak bertepi
Aku kata guru itu “happy”
Jasa bakti dipercayai
Masuk kedalam hutan untuk berbakti
Pada bangsa anak pertiwi
Agak kelak menabur bakti
Setelah keluar dari IPT

Orang kata guru itu susah
Orang berkereta mewah berbatunya rumah
Masih meminta agar dipindah, tak pernah kena
Aku kata guru itu senang
Kereta tak ada tak bayar hutang
Rumah sederhana berhati tenang
Tidur lena pencuri tak datang
Tak dapat pindah bukan penghalang
Menerus hidup seorang pejuang

Orang kata apa boleh dikata
Kalau hati sudah dimahkota
Janji guru janji dikota
Aku berkata itulah guru sungguh bertakhta
Jangan takut bila dikata
Janji kita harus dikota
Luput tidak diingat dikata.

One comment on “Nasihat & Renungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s